Politik dan Pembangunan

Gabungan Aksi Demo Mahasiswa Di Gedung MPR/DPR RI,”Dalam Menyuarakan Tuntutan Rakyat Indonesia

Hak Suara Jakarta – Ada yang bilang kalau mahasiswa turun ke jalan, itu berarti benar-benar ada yang salah dari negeri ini. Mahasiswa yang tak punya kepentingan, dinilai lebih jujur untuk menyuarakan keadilan. Sejarah juga mencatat. Kehadiran mahasiswalah yang menjadi poros utama pergerakan nasional. Yang paling fenomenal salah satunya saat ini.

Berjaket almamater masing-masing, massa mahasiswa meneriakkan beberapa tuntutan. Dari mulai tolak UU KPK, tolak revisi RKUHP, dan menolak revisi beberapa RUU yang sedang dikebut untuk disahkan DPR sebelum periodenya berakhir pada Oktober

Beragam spanduk dibawa oleh para mahasiswa. Tulisannya pun bernada garang.

“Gedung ini disita mahasiswa”, “Yang terbakar hutan, yang dipadamkan KPK”, “Manakah perwakilan rakyat”, “KPK dibunuh”, “Mahasiswa bersama KPK” hingga “KPK Wafat”.

Ada yang sampai memanjat pagar DPR yang menjulang untuk menggantungkan spanduk-spanduk itu.
Koordinator aksi yang merupakan Ketua BEM UI Manik Marganama Hendra, menyayangkan sikap pemerintah dan DPR yang meloloskan revisi UU KPK. Menurutnya, revisi tersebut justru akan melemahkan posisi KPK.

“Kami sangat, sangat menyayangkan masalah yang terjadi belakangan ini. Mulai dari korupsi, sampai dengan demokrasi di Indonesia yang makin lama terancam,” orasi Manik di depan Gedung DPR, Jakarta, Kamis (19/9).

“Kenapa bisa dibilang begitu? Karena dari revisi UU KPK saja tidak pro dengan pemberantasan korupsi yang kemudian malah disahkan,” imbuhnya.

Di sela-sela aksi, mahasiswa memekikkan semangat-semangat perlawanan. Tak ada gurat-gurat lelah dari wajah-wajah mereka meski sudah berdiri berjam-jam.

Para mahasiswa tersebut juga mengkritik rencana pengesahan RUU KUHP (RKUHP). Menurut Manik, ada pasal-pasal di dalam RKUHP yang menimbulkan banyak masalah.

“Wacana untuk akhirnya mengesahkan RKUHP, padahal pasal-pasal di dalamnya juga masih ngawur, masih bermasalah. Mulai dari permasalahan korupsi, kemudian masalah demokrasi. Yang masih kita highlight dua hal tersebut, malah justru membuat mosi tidak percaya kita kepada negara!” teriak Manik.

Mereka juga sempat menyanyikan lagu-lagu perjuangan yang biasa dinyanyikan saat demonstrasi. Dari ‘Totalitas Perjuangan’ hingga dan ‘Darah Juang’ berkumandang.

Waktu menunjukkan pukul 18.00 WIB. Mahasiswa masih bertahan. Sebagian kecil dari mereka kemudian bertemu dengan perwakilan DPR.

Para mahasiswa ditemui Sekjen DPR Indra Iskandar, bukan oleh pimpinan DPR atau pimpinan komisi. Kedua belah pihak kemudian menyepakati 4 poin kesepakatan.
\
Dalam poin pertama, para mahasiswa meminta agar aspirasi yang telah disampaikan kepada para anggota DPR. Aspirasi tersebut adalah menolak RUU KPK dan RKUHP.

“Hari ini kita telah mencapai hasil luar biasa, pun dengan adanya surat ini, ini adalah sebuah kesepakatan yang menjamin malam ini perjuangan yang kita lakukan dari sejak pagi ini tidak beres pada hari ini. Kita dapat jaminan bahwa setelah ini akan ada pertemuan, kita mendapat jaminan bahwa pasti akan ada tindak lanjut, memang banyak kekurangan seperti waktu anggota DPR yang tinggal 4 hari lagi,” ujar Manik pada Kamis malam.

Previous ArticleNext Article

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.